Please download to get full document.

View again

of 7

Artikel Jurnal Tugas Mk Kajian Kebahasaan dan Bahasa Indonesia Kelas R3-Kelompok 8 PRAGMATIKA BAHASA

Artikel Jurnal Tugas Mk Kajian Kebahasaan dan Bahasa Indonesia Kelas R3-Kelompok 8 PRAGMATIKA BAHASA
5 views7 pages
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Documenttranscript
   1 Artikel Jurnal Tugas Mk Kajian Kebahasaan dan Bahasa Indonesia Kelas R3-Kelompok 8 PRAGMATIKA BAHASA Anisa Agustina 1 , Andari Fitria 2 , Qonita Luthfiah 3 , M Zaini Z 4  1)E-mail: anisaagustina882@gmail.com ; 2) E-mail: andarifitria00@gmail.com; 3)E-mail: qonitaluthfiah2000@gmail.com; 4)E-mail: mzainiz842@gmail.com; ABSTRAK Tujuan penulisan artikel ini adalah untuk mengetahui pragmatik yang  berdasar fungsi bahasa sebagai alat komuniaksi. Dengan orientasi pada suatu kemampuan komunikasi ,pembelajaran bahasa dapat didekati dengan salah satu bidang kajian bahasa yaitu pragmatik. Bahasa sangat diperlukan oleh manusia karena dengan bahasa manusia dapat menemukan kebutuhan mereka dengan cara komunikasi antara satu dengan yang lainya.Berbahasa tidak hanya mempelajari bahasa secara structural,tetapi juga aspek diluar  bahasa.Pragmatik tentu akan membantu dalam pembelajaran bahasa,agar  bahasa yang digunakan dalam komunikasai betul-betul komunikatif,untuk mendapatkan pesan dari orang lain secara jelas dan tidak ambigu.Dan tujuan komunikasi adalah untuk menjaga hubungan social penutur dan pendengar. Dalam berkomunikasi,tidakhanya dituntut kesamaan gagasan antara penutur dan pendengar,tapi juga dituntut keenakan perasaan antara kedua belah  pihak. Kata kunci: Bahasa,Komunikasi,Pragmatika Mahasiswa FKIP Universitas Jambi,Progam Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar  NIM:A1D118125  NIM:A1D118067  NIM:A1D118161  NIM:A1D118173  2 melakukan komunikasi memerlukan usaha dari pengirim maupun penerima.  proses komunikasi dapat terganggu dengan adanya kesalahan, sehingga pesan akhirnya disalah tafsirkan oleh penerima. ketika kita sedang berkomunikasi dengan orang lain, kita harus memperhatikan setting atau konteks pembicaraan yang meliputi; dengan siapa, kapan dan dimana kita berbicara. . jadi, bahwa  berkomunikasi harus didukung oleh pemahaman penutur tentang pragmatik,  begitu juga penutur harus memahami bahasa komunikatif dimana bahasa yang digunakan harus mengacu pada ekpresi-ekspresi yang biasa digunakan oleh  penutur. sehubung dengan itu pragmatic secara khusus memperhatikan hubungan antara struktur bahasa dengan prinsip-prinsip pemakainya, sehingga dengan kajian pragmatic ini makna yang didukung oleh bahasa merupakan makna dalam konteks pemakainya. ABSTRACT The purpose of writing this article is to find out pragmatics based on the   function of language as a communication tool. With an orientation to communication skills, language learning can be approached with one of the   fields of language studies, namely pragmatics. Language is needed by   humans because human language can find their needs by communicating with one another. Language not only learns languages structurally, but also   aspects outside of language. Fragmatics will certainly help in language learning, so that the language used in communication. really   communicative, to get messages from other people clearly and   unambiguously. And the purpose of communication is to maintain the social relations of speakers and listeners. In communicating, it is not only required   to share ideas between speakers and listeners, but also requires feeling  between the two parties. communicating requires business from the sender   and receiver. the communication process can be interrupted by an error, so   the message is finally misinterpreted by the recipient. when we are communicating with others, we must pay attention to the setting or context   of the conversation which includes; with whom, when and where we speak. so, that communication must be supported by speakers' understanding of    pragmatics, so speakers must understand communicative languages where   the language used must refer to expressions commonly used by speakers. connection with pragmatic specifically pay attention to the relationship    between the structure of language with the principles of the wearer, so that with this pragmatic study the meaning supported by language is a meaning   in the context of the wearer.  3 Keywords: Language, Communication, Pragmatics   PENDAHULUAN Bahasa merupakan alat utama dalam komunikasi dan memiliki daya ekspresi dan informative yang besar. Bahasa sangat dibutuhkan oleh manusia karena dengan bahasa manusia bisa menemunkan kebutuhan mereka dengan cara berkomunikasi antara satu dengan yang lainya. sebagai anggota masyarakat yang aktif dalam kegiatan sehari-hari, didalam masyarakat orang sangat bergantung pada penggunaan bahasa. hal ini sesuai dengan pernyataan bahwa “dimana ada masyarakat disitu ada penggunaan  bahasa.” dengan kata lain, dimana aktifitas te rjadi, disitu aktifitas bahasa terjadi pula (Sudaryanto dalam Djatmiko, 1992; 2). Para linguis biasanya memberikan batasan tentang bahasa sebagai suatu system lambang bumi yang bersifat arbitrer yang digunakan oleh sekelompok anggota masyarakat untuk berintereaksi serta mengidentifikasikan diri (Abdul Chaer, 1994). Bahasa sebagai sarana komunikasi digunakan didalam bermacam-macam fungsi dan disajikan dalam konteks yang bermakna, tidak dalam bentuk kalimat lepas. Pada hakikatnya, belajar bahasa adalah belajar komunikasi. oleh karena itu, pembelajaran bahasa Indonesian disekolah diarahakan untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam berkomunikasi, baik secara lisan maupun tulisan. Bahasa sebagai sarana komunikasi digunakan dalam  bermacam-macam fungsi dan disajikan dalam konteks yang bermakna tidak dalam bentuk kalimat-kalimat lepas. Manusia pasti berinteraksi dengan sesamanya. Dalam interaksi tersebut adanya sarana komunikasi yaitu penggunaan bahasa dan seperangkat alat ucap. Salah satu bentuk interaksi adalah dengan melakukan percakapan.  pengertian percakapan adalah interaksi oral dengan bertatap muka antara dua partisipan atau lebih serta lebih dari sekedar bertukar informasi (Samsuri, 1995: 3). Sebuah percakapan yang terjadi sangat ditentukan oleh konteks pelaku (penutur dan lawan tutur) usia, jenis kelamin, tempat terjadinya percakapan dan sebagainya. Dalam percakapan inilah ilmu  pragmatic ini diterapkan. bahasa sebagai alat komunikasi menjadi sanggatlah penting, bahasa Indonesia sebagai alat komunikasi memiliki empat aspek keterampilan berbahasa, yaitu keterampilan menyimak,  berbicara, membaca, dan menulis. keempat keterampilan tersebut tidak bisa dipisahkan dalam berkomunikasi sehari-hari.  Nababan (dalam sarwiji dkk, 1995: 1) mengartikan pragmatik sebagai  penggunaan bahasa untuk mengkomunikasikan (berkomunikasi) sesuai dan sehubung dengan konteks dan situasi pemakainya. Focus kajian pragmatik  4 mecoba melihat hubungan antara bentuk bahasa (language form) dan  penggunaannya (language use) yakni penggunaan bahasa dalam situasi yang nyata. Sementara dalam pragmatic, bahasa dikaji sesuai dengan  penggunaannya atau bagaimana bahasa itu digunakan dalam kehidupan masyarakat, hal ini mengisyaratkan bahwa factor pengguna bahasa menjadi hal yang sanggat penting dalam kajiaan pragmatic termasuk juga didalamnya dimana, tentang apa, untuk apa  bahasa itru digunakan , dengan memperhatikan faktor-faktor tersebut, diharapkan dan makna ujaran (speaker meaning) dapat dipahami dengan tepat. PEMBAHASAN Kajian pragmatik lebih ditekankan pada kajian antar disiplin antara  bahasa dengan konteks (diluar bahasa). implementasinya adalah memahami hakikat bahasa harus menyentuh permasalahan diluar bahasa atau dalam  persepektif data yang lebih luas, termasuk bagaimana bahasa digunakan dalam berkomunikasi. Levinson (1983) dalam bukunya yang berjudul  pragmatics , memberikan beberapa batasan tentang pragmatik. beberapa batasan yang dikemukakan levinson itu antara lain mengatakan bahwa pragmatik ialah kajian hubungan antara bahasa dan konteks yang mendasari penjelasan  pengertian bahasa. dengan batasan ini berarti untuk memahami pemakaian  bahasa kita dituntut memahami pula konteks yang mewadahi pemakaian  bahasa tersebut, batasan lain yang dikemukakan oleh levinson mengatakan  bahwa pragmatik adalah kajian tentang kemampuan pemakai bahasa untuk mengaitkan kalimat-kalimat dengan konteks yang sesuai bagi kalimat-kalimat itu. Berdasarkan batasan batasan yang dikemukakan diatas dapat disimpulkan bahwa telaah pragmatik selalu memperhatikan factor-faktor yang mewadahi pemakaian bahasa dalam kehidupan sehari-hari. karena itu,  pragmatik secara khusus memperhatikan hubungan antara struktur bahasa dengan prinsip-prinsip pemakaiannya sehingga dengan kajian pragmatik ini makna yang didukung oleh bahasa merupakan makna dalam konteks  pemakaiannya. Dalam pragmatik, pengkajian bahasa di dasarkan pada penggunaan  bahasa bukan pada structural semata. konteks-konteks yang melingkupi suatu bahasa akan mendapatkan perhatian yang besar dalam kaitannya dengan makna yang muncul dari suatu penggunaan bahasa. kondisi praktis tindak komunikasi menjadi pijakan utama dalam kajian pragmatik.dalam hal ini,wacana-wacana yang berkaitan dengan proses komunikasi akian dikaji.  5 Menurut maida arsyad pragmatic membaca pengkajian bahasa lebih  jauh kedalam ketrampilan menggunakan bahasa untuk komunikasi praktis dalam segala situasi yang mendasari interaksi kebahasaan antara manusia sebagai anggota masyarakat (1997:3.17).Dari pendapat tersebut terlihat jelas  bahwa orientasi pengkajian pragmatic adalah pada suatu komunikasim  prkltis,dimana tataran prakatis muncul bebrbagai faktor diluar bahasa yang turut member makna dalam proses komunikasi tersebut. P urwo(1990:16)mendefinisikan pragmatic sebagai tela‟ah mengenai makna tuturan (utterance) menggunakan makna yang terikat konteks.sedangkan memperlakukan bahasa secara pragmatic adalah memperlakukan bahasa dengan mempertimbangkan bahasa dengan konteksnya,yakni penggunaanya pada peristiwa komunikasi (purwo,1990:31). Tindak tutur meminta dikategorikan sebagai tindakan yang kemungkinan akan mengancam „muka‟ lawan tutur atau  pace-threatening acts  (FTAs) (Brown dan Levinson, 1989). Bentuk-bentuk tuturan yang  berbeda banyak ditemukan dalam tuturan meminta yang diproduksi oleh  pembelajar BIFA dari korea (PBK) Ketika menggunakan bahasa Indonesia. Sebagian besar dari perbedaan tersebut menyebabkan tuturannya tidak mematuhi kesantunan dalam bahasa Indonesia. Tidak dapat dipungkiri  bentuk-bentuk yang berbeda tersebut terbentuk karena kemampuan gramatikal PBK belum memadai. Pada bagian ini akan dipaparkan sedikit contoh yang berkaitan dengan  pembelajaran bahasa indonesia yang didasarkan pada kemampuan  pragmatik. Dalam hal ini kami akan mengacu pada suatu standar kompetensi dan kompetansi dasar yang menjadi acuan dalam proses  pembelajaran di kelas. Sampel yang kami ambil adalah pembelajaran pada tingkat SMA, kelas X semester 1. Aspeknya adalah berbicara dengan standar kompetensinya yaitu “mengungkapkan pikiran, perasaan, dan informasi melalui kegiatan berkenalan, diskusi, dan b ercerita”, dan kompetensi dasarnya adalah “memperkenalkan diri dan orang lain di dalam forum resmi dengan intonasi yang tepat”.  Dalam rancana pembelajaran (terlampir), siswa diarahkan untuk dapat memperkenalkan diri dan orang lain dalam suatu forum yang resmi. Dalam hal ini guru memberi arahan materi sebelum siswa memprektekan kompetensi tersebut. Dalam arahannya guru menyampaikan materi bahwa dalam memperkenalkan diri maupun orang lain haruslah kita memahami situasi yang ada dalam forum itu. Dari materi ini  jelaslah bahwa unsur-unsur di luar bahasa mulai diperhatikan, dengan kata lain kemampuan pragmatik mulai diperkenalkan pada siswa. Lebih lanjut guru menerangkan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam berbicara (memperkenalkan diri) di dalam forum resmi, seperti dalam forum itu dihadiri siapa saja (siswa berhadapan dengan siapa), orang yang
Advertisement
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks
SAVE OUR EARTH

We need your sign to support Project to invent "SMART AND CONTROLLABLE REFLECTIVE BALLOONS" to cover the Sun and Save Our Earth.

More details...

Sign Now!

We are very appreciated for your Prompt Action!

x