Please download to get full document.

View again

of 5

FORMULASI DAN EVALUASI SEDIAAN BALSAM GANDAPURA SEBAGAI AROMATERAPI

ABSTRAK Balsam merupakan sediaan dengan tekstur seperti salep, mengandung bahan aktif tertentu, yang digunakan sebagai obat luar. Aroma terapi dihasilkan dari minyak atsiri yang memiliki aroma khas. Salah satu tanaman penghasil minyak atsiri yaitu
0 views5 pages
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Documenttranscript
  FORMULASI DAN EVALUASI SEDIAAN BALSAM GANDAPURA SEBAGAI AROMATERAPI Ade Tri Sanjaya 1 , Faustya Ayu Andan S. 2 , Pramita Utari 3 , Restu Nur Fatmawati 4 , Rizka Aeni Safitri 5   Email : faustyaayu80@gmail.com  Program Studi S1 Farmasi Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Bhakti Mandala Husada Slawi, JL. Cut Nyak Dhien No.16 Kalisapu, Slawi, Kabupaten Tegal Telp/Fax (0283)6197570  ABSTRAK Balsam merupakan sediaan dengan tekstur seperti salep, mengandung bahan aktif tertentu, yang digunakan sebagai obat luar. Aroma terapi dihasilkan dari minyak atsiri yang memiliki aroma khas. Salah satu tanaman penghasil minyak atsiri yaitu gandapura dengan kandungan metil salisilat yang digunakan pada penelitian ini. Proses pembuatan sediaan balsam yaitu dengan cara parafin liquid (16%), menthol (12%), oleum menthae (12%) dan vaselin album (ad 100%) dileburkan semua bahan di waterbath. Setelah semua dileburkan masukan minyak gandapura (9%), lalu diaduk sampai homogen, dimasukan dalam botol kaca (wadah balsam). Ditunggu sampai memadat. Hasil evaluasi sediaan balsam uji organoleptis (warna putih bening, tekstur setengah memadat, dan bau/aroma khas gandapura), homogen, nilai pH 6 dan uji daya sebar 6 cm. Sehingga memenuhi parameter kualitas evaluasi sediaan balsam. Kata kunci  : Aroma terapi, balsam, evaluasi sediaan balsam. PENDAHULUAN  Aroma terapi adalah salah satu cara  pengobatan penyakit dengan menggunakan  bau-bauan yang umumnya berasal dari tumbuh-tumbuhan serta berbau harum, gurih, dan enak yang disebut minyak asiri. Aroma terapi suatu cara perawatan tubuh dan penyembuhan penyakit dengan minyak essensial ( essential oil  ). 1  Minyak atsiri merupakan zat yang memberikan aroma  pada tumbuhan. Minyak atsiri memiliki komponen volatil pada beberapa tumbuhan dengan karakteristik tertentu. Saat ini, minyak atsiri telah digunakan sebagai  parfum, kosmetik, bahan tambahan makanan dan obat .2 Komponen aroma dari minyak atsiri cepat berinteraksi saat dihirup, senyawa tersebut berinteraksi dengan sistem syaraf  pusat dan langsung merangsang pada sistem olfactory, kemudian sistem ini akan menstimulasi syaraf-syaraf pada otak dibawah kesetimbangan korteks serebral 3 . Senyawa-senyawa berbau harum atau  fragrance dari minyak atsiri suatu bahan tumbuhan telah terbukti pula dapat mempengaruhi aktivitas lokomotor. 2 . Gandapura ( Gaultheria fragran-tissima ) merupakan tanaman minyak atsiri yang cukup potensial, karena mengandung metil  salisilat sangat tinggi yang banyak digunakan dalam industri makanan, minuman, farmasi dan kosmetik  4 . Secara tradisional, tanaman ini dimanfaatkan untuk analgesik, karminatif, diuretik, mengobati rematik, mencegah kerontokan rambut, antiseptik dan antelmintik, dalam industri digunakan sebagai campuran untuk pewangi  dalam pembuatan minuman, parfum, obat,  permen dan pasta gigi 5 . Bahkan daun yang telah difermentasi dapat dibuat sebagai teh herbal 6 . Daun yang masih segar mempunyai  bau yang sangat aromatis sehingga tanaman aromatis yang mengandung atsiri bisa dimanfaatkan dalam bidang aromaterapi, farmasi, kosmetik dan parfum 7 . Komponen utama minyak gandapura adalah senyawa metil salisilat yang banyak digunakan dalam industri obat-obatan,  bahan pewangi, serta industri makanan dan minuman 8 . Metil salisilat merupakan senyawa ester yang sering digunakan sebagai bahan baku pembuatan obat salep ( lotion ) yang dapat mengobati sakit otot. 9 Tujuan dari penelitian ini adalah untuk memformulasikan sediaan balsam menggunakan minyak atsiri dari tanaman gandapura sebagai aroma terapi. METODE PENELITIAN Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Farmasetika Farmasi Prodi S1 Farmasi STIKes Bhamada Slawi. Penelitian ini merupakan jenis penelitian eksperimen laboratorium. ALAT DAN BAHAN Alat-alat yang digunakan pada  penelitian ini adalah alat-alat gelas laboratorium,batang pengaduk, pipet tetes, timbangan analitik, waterbath, cawan  porselin, wadah balsem. Bahan yang digunakan adalah gandapura, parafin liquid, menthol, oleum menthae, vaselin album. Formulasi Balsem 50 gram Tabel 1. Formulasi Balsem yang digunakan Bahan Konsentrasi Gandapura 9% Parafin liquid 16% Menthol 12% Oleum menthae 12% CARA KERJA Pembuatan Balsam Timbang semua bahan yang digunakan yaitu gandapura, parafin liquid, menthol, oleum menthae, vaselin album. Kemudian leburkan semua bahan kecuali minyak gandapura diwaterbath. Setelah semua dileburkan masukan minyak gandapura, lalu diaduk sampai homogen, dimasukan dalam  botol kaca (wadah balsam). Ditunggu sampai memadat. UJI EVALUASI Sediaan balsam yang sudah diformulasi selanjutnya dilakukan evaluasi sediaan. Ada 5 uji evaluasi yang akan dilakukan, yaitu: a.   Uji organoleptis Pengujian organoleptik dilakukan dengan mengamati sediaan salep dari  bentuk, bau dan warna sediaan 10 .  b.   Uji homogenitas Uji homogenitas sediaan dilakukan dengan cara salep dioleskan pada sekeping kaca atau bahan transparan lain yang cocok harus menunjukkan susunan yang homogen. Balsam yang homogen ditandai dengan tidak terdapatnya gumpalan pada hasil pengolesan, struktur yang rata dan memiliki warna yang seragam dari titik awal pengolesan sampai titik akhir pengolesan 11 . c.   Uji daya sebar Pengujian daya sebar dilakukan dengan cara meletakkan 0,5 g balsam di antara dua lempeng objek transparan yang diberi beban 100 g. Pengukuran diameter daya sebar dilakukan setelah salep tidak menyebar kembali atau lebih kurang 1 menit setelah pemberian beban.  Diameter daya sebar salep yang baik antara 5-7 cm 12 . d.   Uji pH balsam Pengukuran nilai pH menggunakan alat bantu stik pH universal yang dicelupkan ke dalam 0,5 g balsam yang telah diencerkan dengan 5 mL aquadest.  Nilai pH balsam yang baik adalah 4,5-6,5 atau sesuai dengan nilai pH kulit manusia 13 . e.   Uji Daya Lekat Uji daya lekat dilakukan dengan cara meletakkan balsam secukupnya di antara kedua kaca objek. Kemudian diberi beban 1 kg selama 5 menit. Kedua objek tersebut dipisahkan dengan menarik kaca objek yang di atas dengan  beban seberat 80 g melewati sebuah kontrol, sedangkan kaca objek yang di  bawah ditahan dengan beban. Lamanya waktu yang diperlukan untuk memisahkan kedua objek tersebut dicatat sebagai waktu lekat 14 . Syarat balsam yang baik apabila semakin lama waktu yang diperlukan hingga kedua objek glass terlepas, maka semakin baik daya lekat  balsam tersebut. Semakin lama balsam melekat pada kulit, maka efek yang ditimbulkan juga semakin besar  15 . HASIL DAN PEMBAHASAN Pada penelitian ini dilakukan formulasi dan evaluasi sediaan balsam gandapura sebagai aromaterapi dengan tujuan untuk mendapatkan sedian balsam sebagai aromaterapi. Balsam merupakan sediaan dengan tekstur seperti salep, mengandung  bahan aktif tertentu, yang digunakan sebagai obat luar dengan cara pengolesan kekulit dengan fungsi umum untuk melindungi, melemaskan kulit, dan menghilangkan rasa sakit atau nyeri. Dengan memilih jenis minyak atsiri sebagai bahan aktif balsam maka dapat diperoleh berbagai kegunaan spesifik balsam, antara lain untuk meringankan sakit kepala, sakit gigi, menghilangkan gatal-gatal akibat gigitan serangga, pegal-pegal, pilek dan hidung tersumbat karena flu, juga untuk pijat, dan kerik. Dosis metil salisilat (gandapura) dioleskan tipis di bagian yang nyeri secara merata dan gosok dengan perlahan. Metil salisilat tidak boleh dioleskan lebih dari 4 kali sehari, pada kulit yang terluka atau iritasi, tidak boleh membungkus atau menutup erat bagian tubuh yang dioleskan metil salisilat karena dapat meningkatkan resiko terkena efek samping. Selain itu tidak boleh mengoleskan metil salisilat sebelum, saat atau setelah melakukan aktivitas yang meningkatkan suhu kulit, seperti olahraga atau mandi dengan air hangat. Untuk membuatnya diperlukan bahan sebagai berikut : a) gandapura, b) paraffin liquid, c) menthol, d) oleum menthae, e) vaselin album. Pembuatan balsem dilakukan dengan cara menimbang semua bahan yang digunakan yaitu gandapura, parafin liquid, menthol, oleum menthae, vaselin album. Kemudian leburkan semua bahan kecuali minyak gandapura diwaterbath. Setelah semua dileburkan masukan minyak gandapura, lalu diaduk sampai homogen, dimasukan dalam botol kaca (wadah  balsam). Ditunggu Balsam yang telah memadat kemudian diuji evaluasi fisik sediaan balsam meliputi uji organoleptis dan uji homogenitias, uji pH, uji daya lekat dan uji daya sebar. Penggunaan vaselin berfungsi sebagai  basis balsam. Vaselin aman dipergunakan karena bahan ini adalah bahan pengisi utama untuk produk kosmetik yang berbentuk cream , seperti hand and body lotion.  Digunakan basis paraffin liquid (hidrokarbon) karena hanya menyerap atau  mengabsorbsi sedikit air dari formulasi serta menghambat hilangnya kandungan air dari sel-sek kulit dengan membentuk lapisan film yang waterproff. Basis ini juga mampu meningkatkan hidrasi pada kulit. Sifat-sifat tersebut sangat menguntungkan karena mampu mempertahankan kelembaban kulit sehingga basis ini juga memiliki sifat moisturizer   dan emollient  . Rasa panas yang ditimbulkan oleh  bahan aktif yaitu gandapura apabila digosokkan, dinetralisir dengan penambahan menthol yang memberikan efek rasa dingin  pada kulit. Penambahan oleum menthae  berfungsi sebagai karminativa (untuk mengeluarkan angina dari dalam tubuh). Uji evaluasi sediaan yang pertama dilakukan adalah uji organoleptis pada sediaan balsam hasil yang diperoleh warna  putih bening, dengan tekstur setengah memadat, dan bau/aroma balsam yaitu khas gandapura. Uji evaluasi sediaan yang kedua uji homogenitas. Pengujian homogenitas  bertujuan untuk melihat apakah sediaan  balsam yang dibuat homogen atau tercampur merata antara zat aktif dengan basis balsam. Berdasarkan uji homogenitas hasil yang diperoleh pada sediaan balsam yaitu homogen. Balsam yang homogeny ditandai dengan tidak terdapatnya gumpalan pada hasil pengolesan, struktur yang rata dan memiliki warna yang seragam dari titik awal  pengolesan sampai titik akhir. Uji evaluasi sediaan yang ketiga adalah uji pH. Uji pH dilakukan untuk mengetahui tingkat keasaman atau kebasaan dari sediaan  balsam yang dihasilkan. Sediaan balsam (salep) yang memiliki nilai pH yang sesuai dengan nilai pH kulit yaitu 4,5  –   6,5 agar tidak mengiritasi kulit dan nyaman digunakan 13 . Berdasarkan hasil pengujian nilai pH dengan bantuan stick pH universal, semua sediaan balsam memiliki nilai pH 6. Uji evaluasi sediaan yang keempat adalah uji daya sebar. Uji daya sebar dilakukan untuk melihat daya penyebaran  balsam. Pengujian daya sebar dilakukan dengan memberikan beban pada balsam dan diukur penyebarannya. Sediaan balsam yang nyaman digunakan adalah sediaan balsam yang memiliki daya sebar 5 s/d 7 cm 12 . Berdasarkan hasil uji daya sebar yang telah dilakukan diperoleh sebesar 6 cm. KESIMPULAN Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, maka dapat disimpulkan bahwa dengan sediaan balsam aroma terapi dengan formulasi Gandapura 9% , Parafin liquid 16%, Menthol 12%, Oleum menthae 12%, Vaselin album ad 100% memenuhi  parameter kualitas uji organoleptis, homogenitas, daya sebar dan uji pH. Dan terbukti sediaan balsam dengan adanya aroma khas dari minyak gandapura (metil salisilat). DAFTAR PUSTAKA 1. Andria, Agusta. (2014).  Aroma Terapi Cara Sehat dengan Wewangian Alami . Jakarta: Penerba Swadaya. 2. Buchbauer, G., W. Jager, H. Dietrich, , Ch. Plank, and E. Karamat. (1991). Aromatherapy: Evi-dence for Sedative Effects of  Essential   Oil of Lavender after Inhalation.  Journal of Biosciences ; 46c, 1067-1072. 3. Buckle, J. (1999). Use of Aromatherapy as Comple-mentary Treatment for Chronic Pain.  J. Alternative  Therapies ; 5, 42-51. 4. Hernani. (2004). Gandapura : pengolahan, fitokimia, minyak atsiri, dan daya herbisida. Bulletin penelitian tanaman rempah dan obat. Vol. XV (2) 32-40. 5 Hener, U. dkk. (1990). Enantiomeric distribution of α -  pinen, β -pinen, and limonene in essential oils and extracts. Part 2 Oils, perfumes and cosmetics .   Flavor and fragrance journal. 5 : 201-204. 6. Oyen, L. P.A. and Nguyen Xuan Dung. (1999). Plants Resources of South-East Asia : Essential Oil No 19. Prosea. Bogor. Indonesia. 7. Shiva, M. P., A. Lehri and A. Shiva. (1996). Aromatic and Medicinal Plants : yielding essential oils for pharmaceutical, cosmetic industries and trade. Vedams eBooks (P) Ltd. New Delhi. 8. Hariis, Ruslan. (1989). Tanaman Minyak  Atsiri . PT. Penebar Swadaya. Jakarta 9. Yuliani, Sri. (2006). Cara Mudah Membuat Balsam Obat. Penelitian dan Pengembangan Pertanian Vol. 28. No. 6. http://www.pustaka-deptan.go.id/publikasi/wr286065.pdf. diakses tanggal 26 Oktober 2019 10. Anief M. (2008).  Ilmu Meracik Obat  , Gajah Mada University Press,Yogyakarta. 11. Anonim. (1979).  Farmakope Indonesia  Edisi III. Jakarta : Departemen Kesehatan RI. 12.GragA. et al.   Spreanding Of Semisolid  Formulation: An Update,  Pharmaceutical Technology . 2001, 2002 : 84-102. 13. Tranggono RI, Latifah F. (2007).  Buku  Pegagan Ilmu  Kosmetika , Jakarta : PT Gramedia. 14. Miranti L. (2009). Pengaruh Konsentrasi Minyak Atsiri Kencur (Kampferia Galanga) dengan Basis Salep Larut Air Terhadap Sifat Fisik Salep Dan Daya Hambat Bakteri Staphylococus Aureus  Secara  In Vitro. Skripsi . Fakultas Farmasi Universitas Muhammadiyah, Surakarta. 15. Voigt R. (1995).  Buku Pelajaran Teknologi Farmasi . Edisi ke-5, Yogyakarta, UGM- Press.
Advertisement
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks
SAVE OUR EARTH

We need your sign to support Project to invent "SMART AND CONTROLLABLE REFLECTIVE BALLOONS" to cover the Sun and Save Our Earth.

More details...

Sign Now!

We are very appreciated for your Prompt Action!

x