Please download to get full document.

View again

of 34

karakteristik peserta didik sd dan prinsip pembelajaran mendidik

1. Karakteristik Peserta Didik SD dan Prinsip-Prinsip Pembelajaran yang Mendidik 2. Menurut Teori Anak terlahir seperti kertas yang tertulis dengan tulisan samar,…
0 views34 pages
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Documenttranscript
  • 1. Karakteristik Peserta Didik SD dan Prinsip-Prinsip Pembelajaran yang Mendidik
  • 2. Menurut Teori Anak terlahir seperti kertas yang tertulis dengan tulisan samar, sehingga tugas guru dalam pembelajaran adalah mempertebal tulisan tersebut supaya menjadi terang dan jelas Konfergens i
  • 3. Potensi merupakan model dan sekaligus batas-batas bagi perkembangan kecakapan atau hasil belajar Menurut Desmita (2014) Kondisi dan kesehatan tubuh, ketahanan dan kekuatan tubuh, serta kecakapan motorik Kecerdasan atau intelegensi dan bakat  Kecerdasan umum (kemampuan intelektual)  Kecerdasan majemuk  Kecerdasan emosi dan spiritual  Bakat Potensi Fisik Potensi Psikologi
  • 4. Tahapan perkembangan fisik motorik individu, menurut Aritoteles (384-322 MS) Masa anak sekolah (7- 14 th) gejala pubertas Masa remaja (14- 21) Primer dan sekunder Masa anak- anak (0-7 th) perganitina gigi
  • 5. Karakteristik siswa SD (Desmita, 2014) Usia 10-12 th Memiliki keterampilan manipulatif menyerupai kemampuan orang dewasa Usia 8-10 th Koordinasi motorik halus berkembang Usia 7 th Tangan semakin kuat, lebih menyukai menggunakan pensil daripada crayon Usia 6 th Berkembang koordinasi antara mata dengan tangan
  • 6. Implementasi Pembelajaran 1. Mengidentifikasi keadaan fisik dan kesehatan 2. Menyimpulkan keadaan fisik dan kesehatan 3. Memperhatikan dan menanyakan kesehatan siswa 4. Membimbing dan melatih siswa yang kemampuan motoriknya belum baik 5. Memberikan perhatian khusus kepada siswa yang berkebutuhan khusus 6. Melaksanakan pembelajaran yang memfasilitasi pembiasaan dan pengembangan sikap serta keterampilan psikomotorik 7. Bekerjasama dengan rekan sejawat dan orang tuan siswa untuk mengembangkan potensi fisik 8. Bekerjasama dengan tenaga ahli untuk mengatasi permasalahan siswa
  • 7. Tahapan perkembangan kognitif/intelektual • Tahap anaktif • Tahap iconik • Tahap simbolik Jerome Bruner (1966) • Sensorik-motoric (0 - 1,5 th) • Interrelasional (1,5 – 5 th) • Dimensional (5 – 11 th) • Vektorial (11 – 19 th) Robi Case (1996) • Sensorik motorik (3 bln – 2 th) • Representasi (2 – 12 th) • Abstrak (12 – 26 th) Fischer (2005) • Sensorik motorik (0 – 2 th) • Pra operasional (2 – 7 th) • Operasional konkret (7 – 12 th) • Operasional Formal (12 ke atas) Piaget (1920-1964)
  • 8. Hal-hal yang harus dilakukan guru pada tahap Operasional 1. Mengidentifikasi kemampuan intelektual siswa 2. Memahami tingkat perkembangan kognitif siswa 3. menci[ptakan iklim belajar yang kondusif 4. Merancang pembelajaran sesuai dengan keragaman, kecerdasan dan tingkat perkembangan 5. Melibatkan siswa dalam tugas operasional 6. Membuat aktivitas untuk berlatih mengurutkan 7. Mengajak siswa untuk bekerja kelompok 8. Melaksanakan pembelajaran menggunakan alat peraga 9. Menerima siswa apa adanya 10. Meracaang pembelajaran yang memancing rasa ingin tahu 11. Memberi kesempatan kepada siswa untuk memperoleh pengalaman 12. Memberikan pertanyaan kepada siswa sesuai dengan kemampuan intelektualnya
  • 9. Karakteristik emosi siswa sekolah dasar Mudah marah Rewel Rasa takut berlebih Cemburu Ingin tahu Iri hati Gembira Sedih Kasih sayang
  • 10. Karakteristik siswa berdasarkan perkembangan sosial 1. Renta terhadap penerimaan sosial 2. Kepekaan yang berlebih dan mudah tersinggung 3. Sikap sportif dan tanggung jawab mulai tumbuh 4. Ada kecenderungan diskriminatif 5. Ada kecenderungan untuk menilai 6. Bersikap antagonis terhadap jenis kelamin 7. Ada kecenderungan bersaing dengan kelompok lain 8. Mudah dipengaruhi karena ingin mendapatkan perhatian dari kelompok sebayanya
  • 11. Cara Pembelajaran dengan mempertimbangkan karakteristik siswa dari perkembangan moral dan spiritual : 1. Menjadi teladan atau panutan 2. Menciptakan iklim belajar yang kondusif 3. Memahami keragaman dalam perilaku moral dan kecerdasan spiritual siswa. 4. Merancang pembelajaran 5. Mengembangkan perilaku moral dan spiritual 6. Membiasakan berdoa sebelum dan sesudah pembelajaran dan mendorong siswa rajin beribadah, serta melibatkan mereka dalam kegiatan keagamaan dan sosial 7. Membuat tugas kelompok/kelas 8. Bekerjasama dengan rekan guru
  • 12. Karakteristik siswa secara umum Senang berimajinasi dan berkarya Senang melakukan sesuatu secara langsung Senang bekerja dalam kelompok Senang bermain Senang bergerak
  • 13. Menurut (yusuf : 2014) perkembangan individu sejak lahir sampai masa kematangan terdiri dari : Masa kelas rendah (6 – 10 tahun ) memiliki karakteristik: a. kondisi jasmani dan prestasi sangat berhubungan b. sikap mematuhi aturan-aturan c. kecenderungan memuji diri sendiri d. suka membanding-bandingkan dirinya dengan anak lain e. cenderung mengabaikan soal yang dianggap sulit karena merasa tidak penting f. menginginkan nilai yang baik tanpa mengingat apakah prestasinya pantas diberi nilai baik atau tidak.
  • 14. Masa kelas tinggi (10-13 tahun) Memiliki karakteristik : a. adanya minat terhadap aktivitas yang melibatkan sesuatu yang konkret b. cenderung membandingkan aktivitas-aktivitas praktis c. sangat realistis d. rasa ingin tahu tinggi e. kemauan belajar tinggi f. menjelang akhir masa ini, sudah ada minat kepada hal-hal dan mata pelajaran khusus g. sampai sekitar umur 11 tahun memerlukan guru atau orang dewasa lainnya untuk menyelesaikan tugas dan memenuhi keinginannya h. memandang nilai sebagai ukuran yang tepat mengenai prestasi belajar di sekolah i. senang membentuk kelompok sebaya umumnya agar dapat bermain bersama.
  • 15. Implikasi Prinsip Perkembangan terhadap Pendidikan (Menurut Makmun (2009) antara lain : Perkembangan dipengaruhi oleh faktor-faktor pembawaan, lingkungan, dan kematangan. Proses perkembangan berlangsung secara bertahap, progresif, sistematis, dan berkesinambungan. Bagian-bagian dari fungsi-fungsi organisme mempunyai garis perkembangan dan tingkat kematangan masing-masing
  • 16. Terdapat variasi dalam tempo dan irama perkembangan antarindividu dan kelompok tertentu Proses perkembangan itu pada awalnya lebih bersifat diferensiatif Dalam batas-batas masa peka, perkembangan dapat dipercepat atau diperlambat oleh kondisi lingkungan Laju perkembangan anak berlangsung lebih pesat pada periode kanak- kanak dari periode-periode berikutnya
  • 17. Menurut Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 57 Tahun 2014, berbagai kegiatan yang dapat dilakukan sesuai dengan tahapan perkembangan siswa : Siswa sekolah dasar mengenali sesuatu berdasarkan apa yang didengarnya Siswa sekolah dasar adalah pendengar yang baik, Siswa sekolah dasar suka bekerjasama Siswa sekolah dasar senang berimajinasi, Guru memberi kesempatan dan menyiapkan kegiatan- kegiatan yang dapat dilakukan siswa di luar ruang bersama teman-temannya.
  • 18. Guru menyiapkan kegiatan yang mendorong siswa untuk bergerak secara terarah untuk mengasah keterampilannya.  Siswa perlu diberi kesempatan mengasah keterampilan fisiknya. Guru memberi kesempatan kepada siswa untuk melakukan kegiatan sendiri secara aktif tanpa diberi contoh Guru dapat menyiapkan berbagai kegiatan yang mendorong siswa untuk berbicara secara aktif  Memberi kesempatan kepada siswa untuk menjadi pembicara.
  • 19. Memberi kesempatan kepada siswa untuk melakukan diskusi. Guru menyiapkan kegiatan yang mendorong siswa untuk berkata-kata yang sifatnya deskriptif.  Guru perlu menyiapkan kegiatan yang mendorong siswa untuk berbicara secara aktif.  Mendorong siswa untuk melaporkan hasil kerjanya secara lisan Guru dapat mendorong siswa mengkomunikasikan karyanya dalam berbagai bentuk gambar lengkap
  • 20. Guru perlu sering memperingatkan siswa untuk lebih teliti dalam mengerjakan tugas karena pada umumnya mereka bergerak cepat dan bekerja dengan tergesa-gesa, karena mereka penuh dengan energi. Guru perlu menyiapkan berbagai kegiatan yang dilakukan tidak hanya di dalam ruang tetapi juga di luar ruang karena siswa perlu pelepasan energi secara fisik (kegiatan di luar ruangan). Guru perlu mengatur kegiatan yang belum memerlukan konsentrasi yang lama karena siswa konsentrasinya masih terbatas. Guru perlu menyiapkan kegiatan yang menyenangkan karena pada usia ini perkembangan sosialnya masih sangat baik dan penuh dengan humor. Guru perlu menyiapkan kegiatan yang memungkinkan siswa untuk bekerjasama khususnya dengan teman yang sejenis.
  • 21. Batasan atau aturan perlu ditata sedemikian rupa karena siswa masih bermasalah dengan aturan dan batasan-batasan. Guru perlu menyiapkan berbagai kegiatan yang menghasilkan sesuatu karena pada usia ini mereka senang menghasilkan karya. Guru juga menyiapkan kegiatan-kegiatan yang berbentuk operasional konkret karena pada masa ini mereka masih bermasalah dengan kondisi abstrak. Guru harus mendorong siswa mengungkapkan ide, pendapat, saran atau cerita secara deskriptif, misalnya menceritakan pengalaman yang dialaminya. Menyiapkan berbagai kegiatan yang eksploratif misalnya mencari fakta dalam kamus, menyelidiki lingkungan, untuk dapat mengenal dunia yang lebih luas bukan hanya yang dekat dengan dirinya.
  • 22. Prosedur yang Sistematis Untuk Mengidentifikasi Keragaman Karakteristik Siswa Pelajari dan pahami tugas- tugas perkembangan masa siswa SD Memperkuat pengamatan dan wawancara menggunakan angket Lakukan wawancara Jabarkan tugas-tugas perkembangan kepada keterampilan-keterampilan dan pola perilaku yang bersifat operasional Menganalisis hasil identifikasi dan membuat catatannya Meminta informasi dari orang tua serta teman-teman siswa Mengembangkan catatan menjadi langkah-langkah pengembangan atau pemecahan masalah dan tindak lanjut mengidentifikasi aspek kecakapan dan kepribadian siswa Lakukan observasi
  • 23. Pembelajaran Terkait dengan Pengembangan Potensi Siswa Memahami karakteristik perilaku dan kemampuan siswa pada tahap perkembangannya Merancang strategi pembelajaran yang sesuai dengan keragaman karakteristik siswa Menciptakan iklim belajar yang kondusif Membimbing siswa untuk menguasai keterampilan dan kemampuan Memahami bahwa setiap siswa memiliki keunikan dan berbeda satu dengan lainnya Melaksanakan pembelajaran yang memfasilitasi siswa Memotivasi siswa
  • 24. Cara Identifikasi Kemampuan Awal Siswa Mengidentifikasi jenis dan ruang lingkup pengetahuan awal yang telah diketahui dan dikuasai siswa Identifikasi tingkat dan tahap kemampuan kognitif, afektif dan psikomotorik yang telah dicapai siswa
  • 25. Langkah-langkah Mengidentifikasi Kesulitan Belajar Siswa Menandai dan menemukan kesulitan belajar siswa dengan membandingkan nilai siswa dengan kriteria yang telah ditetapkan Memperhatikan atau menganalisis catatan observasi atau laporan proses pembelajaran Mengidentifikasi faktor penyebab kesulitan belajar Melokalisasikan letak kesulitan belajar Membuat alternatif bantuan berdasarkan hasil diagnosis Melakukan tindak remedial atau membuat referal atau membuat rekomendasi atau rujukan
  • 26. Prinsip-Prinsip Pembelajaran yang MendidikBelajar merupakan aktivitas sadar dan menetap yang dilakukan oleh manusia sebagai individu dalam berinteraksi dengan lingkungannya yang mengakibatkan perubahan perilaku meliputi perubahan sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Ciri dari individu yang telah mengalami proses belajar adalah adanya perubahan perilaku yang lebih baik dan relatif menetap akibat interaksi aktif individu tersebut dengan lingkungannya. Pembelajaran merupakan proses interaksi antar peserta didik, peserta didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar.
  • 27. Prinsip dalam Proses Pembelajaran  Menurut Weil (1980), terdapat tiga prinsip penting dalam proses pembelajaran, yaitu: 1. Proses pembelajaran adalah membentuk kreasi lingkungan yang dapat membentuk dan mengubah struktur kognitif siswa, 2. Berhubungan dengan tipe-tipe pengetahuan yang harus dipelajari, 3. Dalam proses pembelajaran harus melibatkan peran lingkungan sosial.
  • 28. Berdasarkan teori belajar Thorndike, prinsip belajar terdiri dari :  Prinsip kesiapan adalah kesiapan fisik (jasmani) dan psikis (mental) seorang siswa untuk belajar.  Prinsip motivasi yaitu belajar dapat terjadi jika terdapat pendorong atau penarik yang menyebabkan seseorang melakukan perubahan tingkah laku sesuai dengan tujuan tertentu.  Prinsip perhatian yaitu kesengajaan siswa untuk memusatkan pikirannya menerima informasi.
  • 29.  Prinsip persepsi yaitu respon siswa yang khas dari stimulus yang diterimanya. Persepsi melahirkan pandangan yang bersifat kompleks yang menyebabkan seseorang menerima, menyangkal, atau ragu-ragu terhadap pendapat orang lain.  Prinsip retensi yaitu prinsip ingatan seseorang tentang konsep setelah mempelajari sesuatu.  Prinsip transfer yaitu pemindahan pengetahuan, keterampilan, dan sikap dari suatu situasi ke dalam situasi yang lain.
  • 30. Prinsip-Prinsip Pembelajaran Mendidik yang Berlaku Umum : Prinsip perhatian dan motivasi Prinsip keaktifan Prinsip pengalaman atau keterlibatan secara langsung Prinsip pengulangan Prinsip tantangan Prinsip balikan dan peguatan Prinsip perbedaan individu
  • 31. Prinsip-prinsip Standar Proses Pendidikan, Pembelajaran yang Efektif : Prinsip keterlibatan siswa secara aktif Prinsip kontekstual Prinsip keragaman mdia dan sumber belajar Prinsip pengembangan kemampuan berpikir kritis, kreatif, dan inovatif Prinsip pembiasaan
  • 32. Karakteristik Pembelajaran yang Mendidik 1) Peserta didik mencari tahu bukan diberi tahu 2) Sumber belajar bervariasi 3) Menggunakan pendekatan proses dan ilmiah 4) Pembelajaran berbasis kompetensi 5) Pembelajaran terpadu 6) Pembelajaran dengan jawaban multidimensi
  • 33. 7) Pembelajaran dengan keterampilan aplikatif 8) Pembelajaran seimbang antara keterampilan fisik dan mental 9) Pembelajaran mengutamakan pembudayaan peserta didik sebagai pembelajar sepanjang hayat 10) Pembelajaran menerapkan nilai-nilai melalui keteladanan, pengakuan atas perbedaan individual dan latar belakang budaya peserta didik 11) Pembelajaran tidak hanya berlangsung di kelas tetapi di sekolah, rumah dan masyarakat 12) Pembelajaran menerapkan prinsip siapa saja adalah guru, siapa saja adalah siswa, dimanapun adalah kelas untuk belajar, dan kapanpun waktunya untuk belajar
  • 34. Implikasi Prinsip-prinsip Pembelajaran yang Mendidik Terhadap Pembelajaran yang Dilakukan Oleh Guru : Prinsip perhatian dan motivasi Prinsip keaktifan Prinsip pengalaman atau keterlibatan secara langsung Prinsip pengulangan Prinsip tantangan Prinsip balikan dan penguatan Prinsip perbedaan individu
  • Advertisement
    We Need Your Support
    Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

    Thanks to everyone for your continued support.

    No, Thanks
    SAVE OUR EARTH

    We need your sign to support Project to invent "SMART AND CONTROLLABLE REFLECTIVE BALLOONS" to cover the Sun and Save Our Earth.

    More details...

    Sign Now!

    We are very appreciated for your Prompt Action!

    x